Optimalkan Pengawasan, KPPU Kumpulkan Dinas Peternakan Se-Sumatera Utara

Selasa, 24 September 2019 - 11:32:27 WIB
Optimalkan Pengawasan, KPPU Kumpulkan Dinas Peternakan Se-Sumatera Utara Para narasumber pada Sosialisasi PKS pengawasan Kemitraan yang ditaja KPPU WIlayah Sumut.
Madaniy.Com - Sebagai tindak lanjut dari Perjanjian Kerjasama (PKS) antara KPPU dengan Dirjen PKH-Kementan yang telah ditandatangani pada tanggal 12 Juni 2019, maka dalam rangka optimalisasi pengawasan dan pembinaan kemitraan usaha peternakan, Kanwil I KPPU menggelar kegiatan sosialisasi PKS pengawasan kemitraan dengan menghadirkan Dinas Peternakan Kabupaten/Kota di Seluruh Sumatera Utara. 
 
Kegiatan sosialisasi ini dipimping langsung oleh Ramli Simanjuntak selaku Kepala Kantor Wilayah I KPPU yang sekaligus menyampaikan paparannya. Sebagai pemberi pemaparan yang lain turut dihadirkan Abdul Hakim Pasaribu selaku Direktur Advokasi Persaingan dan Kemitraan, Maria Nunik Sumartini selaku Kasi Pengolahan dan Pemasaran Hasil Peternak Dirjen PKH-Kementan dan Mulkan Harahap selaku Kabid Peternakan Dinas Ketahanan Pangan dan Provinsi Sumatera Utara.
 
Dalam pembukaan Ramli menyampaikan bahwa KPPU mendapat amanat untuk melakukan pengawasan terhadap pelaksanaan kemitraan, untuk itu perlu kerjasama dan sinergi dengan stakeholder dalam membenahi kinerja kemitraan usaha, salah satunya dengan Dirjen PKH dengan fokus pada sektor perunggasan. 
 
Diharapkan dengan adanya pengawasan tersebut, perlindungan hukum terhadap peternak-peternak yang bermitra dengan pelaku usaha menengah/besar secara nyata dapat dirasakan. Pelaku Usaha Besar/Menengah dilarang menguasai pengambilan keputusan terhadap Usaha Mikro, Usaha Kecil, dan Usaha Menengah yang menjadi mitranya.
 
"Pemerintah dapat hadir dalam perencanaan dan pelaksanaan kemitraan antar pelaku usaha, sehingga prinsip-prinsip kemitraaan dapat terwujud dalam pelaksanaan kemitraan dan saling bertanggung jawab. Oleh karena itu PKS ini sebagai landasan dalam upaya bersama antara KPPU dan Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan untuk penyelenggaraan pengawasan pelaksanaan kemitraan usaha peternakan, dan  sinergisitas pengawasan dan pembinaan Kemitraan" ujar Ramli. 
 
Pada pemaparannya, Maria Nunik Sumartini menyampaikan apresiasi yang sebesar-besarnya kepada Kanwil I sebagai Kantor wilayah KPPU yang pertama menindaklanjuti PKS antara KPPU dengan Dirjen Peternakan dan Kesehatan Hewan. Sebagai tindak lanjut dari PKS tersebut, akan dibentuk Satuan Tugas Kemitraan yang beranggotakan dari unsur Ditjen PKH dan KPPU. 
 
“Sumut akan kita jadikan pilot project untuk pembentukan Satgas Kemitraan dan diharapkan dapat mengoptimalisasikan terkumpulnya data pelaku kemitraan serta terlaksananya pembinaan dan pengawasan terhadap pelaksanaan kemitraan secara optimal" papar Maria Nunik.
 
Lebih lanjut Abdul Hakim Pasaribu menambahkan melalui kemitraan yang sehat, Peternak yang besar akan terus bertumbuh, bersama-sama dengan peternak yang kecil. Sineregi antara KPPU dan Dirjen PKH nantinya dalam bentuk PKH yang mendorong terbentuknya kemitraan antara Integrator dan peternak plasma, dan KPPU bertugas untuk mengawasi pelaksanaan kemitraannya dan melakukan penegakan hukum jika salah satu pihak menyalahi kemitraan. 
 
“Setelah kita lakukan sosialisasi, pembinaan dan pengawasan serta upaya pencegahan, apabila pelaku usaha yang bermitra masih melanggar peraturan, maka pencabutan usaha dan sanksi denda dapat diterapkan pada pelaku usaha yang melanggar aturan kemitraan”, pungkasnya.
 
Sedangkan Mulkan Harahap lebih mencermati kondisi peternakan saat ini, dijelaskan pentingnya dibangun pola kemitraan yang sehat dengan terjadinya komunikasi yang baik antara integrator dan peternak. Perlu dipastikan bahwa kemitraan usaha harus benar-benar saling transparan, menguntungkan dan berkeadilan. 
 
Diharapkan, dengan semakin meningkatnya kerjasama dan sinergitas KPPU dengan Instansi terkait maka eksistensi dan pengakuan publik kepada KPPU dalam melakukan pengawasan kemitraan sesuai amanat  UU No. 20/2008 tentang UMKM dan tentang pengawasan kemitraan akan semakin meningkat. 
 
Sebagai tindaklanjut pertemuan tersebut, dalam beberapa pekan ke depan, kanwil I akan mengundang pelaku usaha untuk menyampaikan data kemitraannya dan diminta untuk melaporkan kemitraannya kepada dinas terkait, sehingga selain sebagai upaya melindungi peternak, pemangku kepentingan dapat mengambil keputusan dengan data yang akurat. Menindaklanjuti pembentukan satgas, 
 
KPPU juga meminta kepada dinas kab/kota untuk memberikan daftar pejabat yang nantinya akan tergabung dalam Satgas Kemitraan dengan Kanwil I KPPU.
 
"Kepada peternak plasma yang merasa dirugikan dalam menjalin kemitraan dengan perusahaan besar atau masyarakat yangmengetahui adanya kemitraan sektor peternakan yang tidak sehat maka dapat segera melapor kepada KPPU dengan menyertakan bukti. Apabila terdapat ada perilaku menguasai dari yang besar ke plasma, dapat KPPU tindaklanjuti dalam bentuk penegakan hukum" pungkas Ramli mengakhiri kegiatan sosialisasi.(diur)

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
GM Pertamina MOR I Tinjau Kesiapan BBM dan Elpiji Riau

Agustinus: Menjamin Kelancaran Distribusi Sebuah Amanah Luar Biasa!

Kamis, 16 Mei 2019 - 12:07:03 WIB

Menjaga kelancaran distribusi & ketersediaan energi selama puasa dan lebaran adalah amanah luar biasa bagi kami. Meski, sebagian kami harus rela melewatkan Idul Fitri tanpa keluarga. Harapannya supaya

Wow... Trump Investasi Satu Miliar Dolar Amerika di Bali

Selasa, 31 Januari 2017 - 07:18:02 WIB

Ketua Kamar Dagang dan Industri (Kadin) Bali Anak Agung Alit Wiraputra mengatakan, Presiden Donald Trump memiliki investasi satu miliar dolar AS di sektor perhotelan di Pulau Dewata. Investasi ini dih

Kenali Tujuan Penerbitan Sukuk Negara

Senin, 27 Februari 2017 - 20:55:21 WIB

Pemerintah menerbitkan SBSN atau sukuk tentunya untuk mencapai tujuan. Berikut tujuan normatif yang ingin dicapai, yang perlu anda kenali:

BI Catat 612 Money Changer tanpa Izin

Senin, 30 Januari 2017 - 19:54:39 WIB

Bank Indonesia meminta sebanyak 612 kegiatan usaha penukaran valuta asing (KUPVA) atau money changer ilegal segera mengajukan izin operasional atau aparat penegak hukum akan menutup secara paksa.

Panen Raya Semangka 30 Ton Warga Kualu Nenas di Lahan Marginal

Kamis, 11 April 2019 - 10:39:29 WIB

Madaniy.Com - Sektor pertanian menjadi jawara pertumbuhan ekonomi Riau pada 2018. Sektor ini menyumbang sumber pertumbuhan tertinggi sebesar 1,11 persen menurut Badan Pusat Statistik (BPS) Kampar. Sem

Persyaratan WAJIB Bagi Calon Penumpang Maskapai Lion Air Group Mulai Hari Ini

Senin, 01 Juni 2020 - 18:08:00 WIB

Proses dan persiapan perjalanan udara “wajib” bagi calon penumpang Lion Air Group selama masa waspada pandemi Corona Virus Disease 2019 (Covid-19), sebagai berikut: