Gunakan Jasa Angkutan ODOL, Pelanggaran Atas Surat Edaran Menhub 21/2019

Rabu, 13 November 2019 - 07:02:09 WIB
Gunakan Jasa Angkutan ODOL, Pelanggaran Atas Surat Edaran Menhub 21/2019 Direjen Perhubungan Darat, Budi Setiyadi
Madaniy.Com - Seluruh Badan Usaha Milik Negara, Badan Usaha Milik Daerah dan badan usaha, maupun pemilik barang untuk tidak lagi bekerja sama dengan truk angkutan yang masuk kategori Over Dimensi dan Over Loading (ODOL).
 
Demikian disampaikan Direktur Jenderal Perhubungan Darat Budi Setiyadi, menyusul terbitnya Surat Edaran Nomor SE 21 Tahun 2019 Tentang Pengawasan Terhadap Mobil Barang Atas Pelanggaran Muatan Lebih (Over Loading) dan/atau Pelanggaran Ukuran Lebih (Over Dimension). 
 
Dalam surat edaran yang telah ditetapkan pada 11 Oktober 2019 lalu oleh Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi ini, dijelaskan bahwa pengawasan akan dilakukan terhadap mobil barang. 
 
Dijelaskan Budi Setiyadi, "Sama dengan apa yang saya tegaskan bahwa kami dari Ditjen Hubdat serius untuk memberantas ODOL (Over Dimension Over Loading), maka pengawasan terhadap pelanggaran muatan lebih dan/atau pelanggaran ukuran lebih akan dilakukan dengan penerbitan rancang bangun kendaraan bermotor dan penindakan mobil barang yang melakukan muatan lebih dan/atau ukuran lebih," kata Dirjen Budi beberapa waktu lalu.
 
Dirjen Budi menjelaskan bahwa pihaknya nanti akan melakukan pengawasan dengan cara mengawal penerbitan Surat Keputusan Rancang Bangun (SKRB), penimbangan mobil barang, Norma Standar Prosedur Kriteria uji tipe dan uji kendaraan. 
 
"Selain itu kami dari Ditjen Hubdat akan mengawasi dan melaksanakan penegakan hukum secara tegas terhadap pelanggaran muatan lebih dan/atau ukuran lebih. Kami juga akan berkoordinasi dengan pihak terkait seperti Korlantas Polri maupun Badan Reserse Kriminal, Ditjen Bina Marga, Badan Pengatur Jalan Tol, Dinas Perhubungan Provinsi maupun Kabupaten/Kota. Saya juga akan koordinasi dengan Badan Usaha Jalan Tol untuk pengawasan dan penindakan pelanggaran," demikian diuraikan Dirjen Budi.
 
Dalam SE 21 Tahun 2019 juga dijabarkan bahwa perusahaan agen pemegang merek kendaraan bermotor dilarang untuk memproduksi, memasarkan, dan mengimpor mobil barang yang dapat menimbulkan pelanggaran muatan lebih dan/atau pelanggaran ukuran lebih. 
 
"Di Surat Edaran tersebut juga ditulis kalau perusahaan karoseri dan/atau penjual kendaraan bermotor _(dealer)_dilarang memproduksi, merakit, dan melayani pembelian kendaraan mobil barang yang dapat menimbulkan pelanggaran. Saya juga minta untuk seluruh Badan Usaha Milik Negara, Badan Usaha Milik Daerah dan badan usaha, maupun pemilik barang untuk tidak lagi bekerja sama dengan truk yang ODOL," urai Dirjen Budi.
 
Ia juga menjelaskan kalau memang ada perusahaan angkutan umum yang kendaraannya ODOL, maka diimbau untuk segera melakukan normalisasi kendaraan. 
 
Di sisi lain, bantuan dari Dinas Perhubungan Provinsi maupun kabupaten/kota amat dibutuhkan untuk pengawasan dan penindakan tegas. 
 
"Jadi untuk pengujian terhadap dimensi mobil barang harus sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. Jadi sesuai SE ini juga kami harap agar Dishub tidak meluluskan pengujian terhadap mobil barang yang melakukan pelanggaran ukuran lebih," tegas Dirjen Budi.
 
Terbitnya SE ini tak lain guna menjaga infrastruktur jalan dari kerusakan serta mengurangi angka kecelakaan lalu lintas dan korban fatalitas akibat kecelakaan tersebut.
 
Sumber: Humas Hubdat
 

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA
Gugatan Terhadap Bambang Hero oleh PT Jatim Jaya Perkasa

Ketika Hukum Kembali Menjadi Ancaman bagi pembela Lingkungan Hidup

Kamis, 04 Oktober 2018 - 16:10:36 WIB

Kali ini, Pengadilan Negeri Cibinong menerima gugatan yang diajukan oleh PT Jatim Jaya Perkasa (PT JJP) terhadap Bambang Hero Saharjo, Guru Besar Perlindungan Institut Pertanian Bogor.

Konsumen Jasa Angkutan Penumpang Agar Selektif Memilih Bus Pariwisata

Selasa, 31 Desember 2019 - 13:50:17 WIB

"Tak ada yang perlu ditutupi, tanyakan kelayakan jasa angkutan pariwisata tersebut ataupun angkutan penumpang, utamakan keselamatan dalam perjalanan," tegasnya

Berhasil Sertifikasi Aset, KASAU Berikan Penghargaan Kepada Danlanud Rsn

Senin, 04 Februari 2019 - 17:43:17 WIB

Komandan Lanud Roesmin Nurjadin Marsma TNI Ronny Irianto Moningka, mendapat kejutan pada Rapat Pimpinan TNI AU, Jumat (1/2/2019).

Tanpa Henti, Andi Rachman Terus Menjual Pariwisata Riau, Bahkan di Rakornas

Kamis, 30 Maret 2017 - 19:17:08 WIB

Sebuah kehormatan bagi Riau, ketika Gubernur Riau H Arsyadjuliandi Rachman menjadi pembicara pada Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Pariwisata 2017 di Hotel Borobudur, Jakarta Kamis (29/03/2017).

69 Casis Tamtama Ikuti Tes Kesehatan di Lanud Rsn

Rabu, 22 Maret 2017 - 20:09:35 WIB

69 orang Calon Siswa (Casis) Tamtama PK TNI AU Gelombang I Tahun 2017 mengikuti tes kesehatan yang dilaksanakan di Rumah Sakit Lanud Roesmin Nurjadin, Rabu (22/3/2017).

CIFOR dan IPB Perbaharui Kerjasama Pengembangan Kehutanan

Sabtu, 18 Februari 2017 - 10:09:12 WIB

Pusat Penelitian Kehutanan Internasional (CIFOR) dan Institut Pertanian Bogor (IPB) memperbaharui kerja sama ilmiah dan teknis selama lima tahun mendatang. Kerja sama CIFOR dan IPB yang dimulai tahun