Tanpa Henti, Andi Rachman Terus Menjual Pariwisata Riau, Bahkan di Rakornas

Kamis, 30 Maret 2017 - 19:17:08 WIB
Tanpa Henti, Andi Rachman Terus Menjual Pariwisata Riau, Bahkan di Rakornas Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman dan para pembicara berfoto bersama Menteri Pariwisata Arief Yahya, dalam Rakornas Pariwisata 2017 di Hotel Borobudur, Jakarta Kamis (29/03/2017).(Dok.hms)
Jakarta, Madaniy.Com - Sebuah kehormatan bagi Riau, ketika Gubernur Riau H Arsyadjuliandi Rachman menjadi pembicara pada Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Pariwisata 2017 di Hotel Borobudur, Jakarta Kamis (29/03/2017).
 
Rakornas dipimpin Menteri Pariwisata (Menpar) Arief Yahya, dihadiri Menko Kemaritiman Luhut Binsar Panjaitan dan Menteri Kesehatan Nila Djuwita F Moeloek.
 
Dalam paparannya Gubri mengakui selama ini masyarakat lebih mengenal Riau sebagai daerah kaya sumber daya alam (SDA) terutama migas. Masyarakat luas juga harus tahu bahwa Riau sebenarnya punya banyak destinasi wisata menarik. 
 
Seperti Gelombang Bono di Sungai Kampar, Pelalawan yang digadangkan memiliki gelombang terdahsyat dan menjadi tempat surfing paling eksotis di dunia, karena berada di sungai bukan di laut.
 
Riau juga punya iven Pacu Jalur di Kuansing yang sudah berumur ratusan tahun dan selalu disaksikan ratusan ribu orang. Bahkan even ini sudah digelar sejak zaman Belanda dan tradisi bagi masyarakat di sepanjang Sungai Kuantan.
 
Juga dijelaskan ritual Bakar Tongkang di Rohil dan Cianchui atau perang air di Selatpanjang, Meranti adalah dua iven wisata yang selalu ditunggu-tunggu masyarakat Tionghoa dari berbagai negara.
 
Riau juga punya Tour de Siak di Siak Sri Indrapura dan Gema Muharram di Inhil, selama ini telah menarik minat banyak orang untuk menyaksikannya. 
Disamping itu masih ada Istana Siak yang masih berdiri megah dan terawat dengan baik, serta Candi Muara Takus di Kampar yang usianya lebih tua dari Candi Borobudur. 
 
Riau juga dikaruniai alam dengan puluhan air terjun yang tersebar di berbagai kabupaten di Riau. Salah satunya Air Terjun Lubuk Bigau di Kampar yang bahkan tertinggi di Sumatera. Riau juga punya Pantai Rupat di Bengkalis dan Pantai Solop di Inhil yang cukup indah. 
 
Gubernur Riau Arsyadjuliandi Rachman menerima cenderamata yang diserahkan Menteri Pariwisata Arief Yahya, dalam Rakornas Pariwisata 2017 di Hotel Borobudur, Jakarta Kamis (29/03/2017).(Dok.hms)
 
"Ternyata alam Riau juga luar biasa indahnya. Sayangnya memang aksesibilitas masih terkendala. Itulah sebabnya kita sangat berharap dukungan dari Pemerintah Pusat, terutama Kemenpar. Alhamdulillah sejauh ini Pak Menpar sangat men-support kita," ulas Gubri.
 
Gubri yang akrab disapa Andi Rachman itu juga menyebut bahwa Riau dikaruniai empat sungai besar dimana sepanjang sungai-sungai itu menyimpan banyak kekayaan budaya. "Itu sebabnya, dalam dua tahun terakhir ini Riau sangat serius mengembangkan pariwisata berbasis budaya," ucapnya lagi.
 
Gubri berharap semakin banyak wisatawan yang tertarik datang ke Riau dan semakin besar dukungan dari Pemerintah Pusat khususnya Kemenpar RI. "Apalagi pemerintah sudah menargetkan 15 ribu wisman untuk tahun 2017 dan 20 ribu wisman pada tahun 2019," tandasnya.
 
Menpar Arief Yahya kepada pers mengaku bahwa pihaknya sangat mendukung upaya Pemprov Riau mengembangkan sektor pariwisata. Masa keemasan Riau sebagai daerah penghasil migas sudah lewat dan tak akan terulang lagi. 
 
"Sebelum kolaps lakukanlah upaya-upaya agar Riau terus berkembang. Harga migas turun terus, begitu juga produksi migas di Riau. Pilihan Riau untuk mengembangkan sektor pariwisata sudah sangat tepat dan kita akan dukung," tegasnya.
 

Seperti diketahui, Menpar sudah menetapkan wisata Gelombang Bono sebagai destinasi berkelas dunia dan menetapkan kawasan Bono sebagai Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) pariwisata.

Juga Baca :
Dorong Kinerja Pemda, Gubri dan Bupati Siak Serahkan LPPD
Soal Hutan Riau MenLHK Terus Analisa Kebijakan Menteri Lama


Ke depan, berbagai fasilitas pendukung akan dibangun, termasuk akses jalan dari Pekanbaru ke kawasan Bono yang akan dituntaskan tahun 2017 ini.

 
Di tempat yang sama, pembicara lain yakni Dirut PT Angkasa Pura II Awaluddin dan Dirut Perum Air Nav Novie Riyanto mendukung pengembangan Bandara Sultan Syarif Kasim II di Pekanbaru. 
 
Panjang runway SSK II yang sudah mencapai 2600 meter harus segara digunakan seluruhnya agar SSK II bisa digunakan atau didarati oleh pesawat berbadan besar.
 
Hadir mendampingi Gubri, Kadis Pariwisata Provinsi Riau Fahmizal Usman dan Kabag Humas Erisman Yahya.(adv/hms)

TULIS KOMENTAR
BERITA LAINNYA

Ingin Selfie Depan Pesawat Tempur? Kunjungi Pameran Alutsista di Lanud Rsn!

Kamis, 04 Oktober 2018 - 15:01:33 WIB

"Pameran Alutsista ini kami adakan terbuka kepada seluruh warga masyarakat Riau, khususnya Pekanbaru, gratis selama tiga hari," kata Kolonel Pnb Rizaldy Efranza selaku Ketua Panitia Pelaksana HUT TNI

Usai IMT-GT Gubri Langsung Ikuti Rakornas Karlahut

Kamis, 12 September 2019 - 20:25:12 WIB

Dijadwalkan besok (Jumat 13/9), Gubri mengikuti Rakornas tingkat Menteri membahas Karlahut.

Gunakan Jasa Angkutan ODOL, Pelanggaran Atas Surat Edaran Menhub 21/2019

Rabu, 13 November 2019 - 07:02:09 WIB

Seluruh Badan Usaha Milik Negara, Badan Usaha Milik Daerah dan badan usaha, maupun pemilik barang untuk tidak lagi bekerja sama dengan truk angkutan yang masuk kategori Over Dimensi dan Over Loading (

Jelang Kedatangan Raja Salam As Saud

Santunan Musibah Crane masuk Agenda Dialog

Senin, 27 Februari 2017 - 18:27:18 WIB

Indonesia sudah berkali-kali menanyakan santunan bagi korban musibah crane yang terjadi pada pelaksanaan haji 2015 lalu. Kementerian Agama tidak bisa memastikan hal ini jadi pembicaraan dengan Raja Ar

FK-GMP Provinsi Riau Sambut Hari Sumpah Pemuda

Yudi Latif Dipastikan Hadiri Dialog Kebangsaan

Sabtu, 28 Oktober 2017 - 14:03:54 WIB

Insya Allah, Pak Yudi Latif akan hadir pada Dialog Kebangsaan tentang Pancasila, hari Senin (30/10/2017) besok di Dedung Daerah," kata Taufik Hidayat, Ketua Forum Komunikasi Generasi Muda Pancasila di

Antasari Sebut Hary Tanoe Diutus SBY Minta Aulia Pohan Tak Ditahan

Selasa, 14 Februari 2017 - 15:43:07 WIB

Mantan Ketua Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Antasari Azhar mengaku bahwa sekitar Maret 2009, dia pernah didatangi oleh CEO MNC Group Hary Tanoesoedibjo.